Friday, May 20, 2011

Warkah Untuk Abah Yang Tak Jadi Nak Dikarang

Setiap kali aku nak buat satu entry untuk meluahkan emosi aku yang sedih kerana pulangnya abah kepada yang maha esa...setiap kali itulah air mata aku akan gugur bak air hujan....mengingatinya juga sudah cukup membuat mata aku berkaca-kaca dan hati aku menjadi sebak...mulalah air mata aku akan mangalir tanpa perlu dialog yang sedih bak pelakon drama korea...

Untuk mengelakkan entry kali ini menjadi draf....terpaksa aku buang bait2 kata yang akan menyentuh perasaan  aku sendiri mahupun orang lain....

Adapun pada bulan lepas pada hari Selasa bertarikh 5 April sewaktu azan asar berkumandang....abah telah menghembuskan nafas yg terakhir....sebab...??

Pada petang Selasa itu dekat pukul 4petang ...abah bangun dari tidur siangnya....abah mengajak cucunya yang sedang tidur untuk menemaninya memetik buah kedondong kat depan rumah...tiba2 sewaktu mak sedang berehat....kedengaran jiran depan rumah yang menyewa...menjerit memangil-manggil mak....."makcik2..." dengan suara yang nyaring dan diiringi dengan tangisan....."kenapa2...?"...."pakcik....pakcik jatuh pokok....banyak darah...." mak terus berlari-lari kedepan....sewaktu itu...seorang lelaki yang kebetulan melalui jalan depan rumah kerana ingin kemasjid untuk solat asar terperasankan susuk tubuh abah yang tergantung atas batang paip dalam longkang kecil....lelaki itu yang dahulunya seorang penagih dadah tidak pernah kemasjid dan setelah abah menasihatinya tanpa jemu....lelaki itu kini adalah seorang yang sentiasa bersolat 5 waktu dimasjid....dan lelaki itulah yang menjumpai abah...memangku abah dan menarik darah2 beku yang keluar dari hidung abah....serentak dengan itu azan asar pun berkumandang dan sewaktu mak mengajar abah untuk mengingati allah mengucapa syahadah.....emak dapat rasakan yang abah telah pun tiada...tetapi kakak tetap berusaha untuk menyelamatkan abah....kakak bawa abah ke hospital...mengharapkan keajaiban akan berlaku....tetapi Allah lebih menyayangi abah dari kami semua...."dari allah kita datang...kepada Allah juga kita kembali...."

Sewaktu kejadian....aku berada di sijangkang....apabila biras aku menalifon mengatakan abah jatuh dari pokok sehingga mengeluarkan darah yang banyak....hati aku jadi berdebar-debar....denyutan jantung menjadi laju....fikirang melayang....doa semoga Allah menyelamatkan abah dan minta nyawaku digantikan dengan nyawa abah tak pernah putus dari mulut dan hatiku.....sewaktu itu juga perasaan tak sedap hati sejak 3hari yang lepas berlegar-legar difikiran....Umpama tayangan gambar yang tidak beriklan......

Hari sabtunya sewaktu abah pulang dari solat isyak dimasjid...aku tengok abah pulang sendirian tanpa mak....lalu aku tanyakan pada abah..."bah...mak mana...?...dengan senyuman dan tanpa perasaan bersalah abah menjawab..."yer tinggal...."aku dan dd hanya mampu ketawa tanpa sebarang kata sambil dd terus ambil kunci motor dan terus kemasjid untuk menjemput mak yang ditinggal abah....selalunya kalau abah tertinggalkan mak atau saja meninggalkan mak....aku ngan yg lain ngomel2 jugak kat abah....dan makpun baliknya nanti akan ngomel2 sikit kat abah....tetapi hari sabtu tu...takder sapa yang bising atau menegur kelakuan abah... baik aku ataupun mak....semuanya anggap itu macam tiada apa2 yg berlaku....

Hari ahadnya pulak....sewaktu abah balik dari jemputan kenduri....abah hanya mencari anak aku iaitu Adam Darwisy untuk diberi ole2 yang dia dapat dari jemputan....dan petangnya sewaktu aku bersalam dengan abah kerana nak pulang balik ke sijangkang...cinta terus ingin minta didokong oleh atuknya...abah mencium cinta sambil tangan cinta memaut wajah abah seakan tak mahu dilepaskan....terpaksa juga aku menarik cinta untuk meleraikan pautan cinta pada abah....semasa aku ingin bertolak tiba2 abah bangun dan mengambil beberapa anak pokok untuk akau bawa pulang kesijangkang....dan kebiasaannya juga aku atau dd akan tanya abah bila abah nak tanam pokok tu....kerana selalunya bila abah beri anak2 pokok apada aku untuk dibawak....2 atau 3 hari selepas itu abah akan menyusul datang kesijangkang untuk menanam anak2 pokok yang aku bawa....

Hari Isnin 4 April menyusul....entah kenapa dd ada perasaan malas2 nak pergi kerja....sesuatu yang jarang2 akan dd buat....tidak pergi bekerja...padahal semua orang tahu yang dd adalah manusia yang paling susah nak bercuti....kerjanya hanya kerja...kerja....walaupun hari raya...dd tetap akan pergi kerja....dan perasaan aku pulak asyik nak balik jer ke puchong walaupun baru jer hari isnin....malam tu pulak kebeulan ada penyewa rumah telefon suruh datang ambik sewa....aku pun ajak dd pergi collect duit sambil ingatkan nanti bolehlah singgah puchong jenguk mak dan abah....tapi  entah macamana dd kata tak payah sebab anak2 kebetulan dah tertidur dalam kereta...jadi dd janji esok lepas hantar kakak pergi sekolah agama...baru balik puchong kejap....aku pun diam tanpa membantah walaupun hati macam meronta-ronta nak balik....

Selasa...5 April...selepas dd menghantar merah kesekolah agama dalam pukul 2.30ptg....aku anak beranak pun dah bersiap-siap untuk pulang ke puchong....tiba2 dd kata yang kereta tak nak hidup....power takder langsung katanya...pastu dd pun tidur dalam 30minit....bangun2 dd pergi hantar bateri kereta untuk dicas....tapi aku pun tak tahu kenapa hari tu perasaan dalam hati aku macam tak tenang...macam berdebar-debar pun ada....fikiran melayang-layang....cuma aku bersabar jer dengan karenah cinta yang meragam sejak semalam...takder perasaan macam nak marah nak mengamuk dan melenting atau apa2 pun bila dd macam melengah-lengahkan masa lagi dengan anak2 yg meragam....

Tiba2....ada phone call dari biras aku....padahal tak sampai setengah jam baru jer aku call biras aku pasal hal nak daftar online...bila aku angkat....suara biras aku dengar macam tengah menangis sambil mengigil-gigil....biras aku cuma sebut...."dila...abah....abah jatuh pokok...darah banyak...."...aku terus .."apa ...ya allah...kak macamana boleh jadi camtu....abah panjat pokok apa....?"
..tapi soalan aku tergantung tanpa jawapan...."nanti org call dd..." aku cepat2 call dd....tapi takder jawapan...rupa2nya dd tak bawak telefon pastu plak telefonya tak on....adoi....aku terus minttak tolong jiran depan rumah jagakana anak aku....pastu aku naik motor gi cari dd kat kedai motor....aku sebenarnya tak tahu kedai motor yg mana....dengan takder lesen aku keluar cari dd sampai ke pekan Telok Panglima Garang...tapi tak jumpa....alih2 balik dd dah ada kat rumah....gaduh2 manja kejap....pastu dd gi amik bateri aku amik merah kat sekolah agama.....terus pecut balik Puchong dengan keadaan traffic yg sangat2lah busy....tapi sabar dan bersabar dan terus bersabar.....

Hampir maghrib baru sampai Puchong....dd terus gi hospital ngan abg ari...aku rasa lutut longgar jer bila sampai puchong pastu nampak kakak2 ipar ngan biras aku tengah mengemas-ngemas rumah....aku plak tak tahu nak buat apa hanya duduk termenung....

Semakin aku tahu jenazah dah nak sampai...semakin kencang hati aku berdebar-debar....lepas Isyak jenazah pun sampai....aku terpaksa berpaut pada tembok rumah sebab aku terasa menngeletar sangat sampai tak mampu nak berdidri...tangisan aku tahan...nafas yang aku helah pun terasa amat berat untuk dilepaskan....sewaktu jenazah abah dikeluarkan dari van pun....ramai yang menyambut....bawah lapik tilam ada plastik yang dipenuhi darah...hancur rasa hati aku....sedihnya sehingga air mata aku tak boleh nak tumpah....

Fikiran aku yang terlalu terkejut sehingga aku bertanya pada diri sendiri....kenapa Allah tak nak selamatkan abah....kenapa Allah nak ambik abah..dan macam2 persoalan yg timbul dikotak fikiran aku yg tengah tak berapa waras....dan ketika itu juga terlalu banyak yg timbul....kalaulah itu...kalaulah aku.....kalaulah dd....perasaan yg tak terkawal mula memainkan peranan untuk menyalahkan org lain...menyalahkan takdir...mujur iman yg sekelumit didalam diri cepat menyedarkan aku yg mula nak jauh menyimpang....akhirnya aku redha.....walaupun pedih dan berat namun aku percaya yg Allh lebih mengetahui apa yg terbaik untuk hamba2nya....dan sedikit demi sedikit perasaan kesal dan terkilan yg mula nak bersarang dapat aku hapuskan dengan segala memori dan juga rasa puas hati kerana semasa 8 tahun aku hidup bersama abah.... aku telah pun menjalankan kewajipan aku yg sepatutnya....lebih dari seorang menantu....aku tak lagi terkilan kerana aku tahu aku telah berbakti kepada abah dengan sewajarnya dan dengan selayaknya seorang anak berbakti kepada org tua....walaupun hanya 8 tahun namun aku bersyukur kerana Allah swt sudi mengkabulkan doaku semasa kecil dulu untuk memiliki seorang ayah yg penyayang...untuk merasa kasih sayang seorang ayah.....dan arwah abah memang telah memberi aku kasih dan sayang yang teramat banyak pada aku sehingga aku terlupa yg aku ini hanyalah menantu sahaja....abah mencurahkan kasih sayang seorang ayah dengan begitu ikhlas....kasih sayang dan perhatian dengan caranya sendiri yg org lain tak pernah faham...

Kini setelah 47 hari pemergian abah....senyuman abah....tawa abah....marah abah....segalanya masih aku rindukan....dan ada kalanya ketika aku sedang memasak dan kebetulan masaakan itu adalah lauk kegemaran abah pasti hati aku akan menjadi hiba dan menangis juga akhirnya aku sendirian didapur.......

Aku berdoa semoga Allah mengampunkan dosa2 abah...semoga Allah Merahmati dan memberkati roh abah dan menjauhkan abah dari siksa kubur dan api neraka....pohonku pada Allah agar berilah abah balasan kebaikkan yg tak terhingga diatas segala kasih dan sayangnya pada aku seorang anak yatim piatu....aminnn

***kenangan terakhir....







 



 

















 Al Fatihah Buat Arwah Abah - Haji Jairi Bin Gozali....2 Januari 1945 --- 5 April 2011...semoga Allah akan memberkati roh Abah dan menempatkan Abah dikalangan para solihin....aminn



Post a Comment